Rabu, 25 April 2012

Petikan Takdir

Impian dan asa kita hanya ingin menari indah di angkasa..
Jutaan harapan hanyalah hampa.
Ribuan keinginan tak bertepi hanyalah sebatas mimpi.
Kita memang sepantasnya menyadari.. Itu hanyalah secercah pilu dan gundah yang tak berujung,Sayang..
Kau dan aku hanyalah hamba yang hina..
Hina untuk menyatakan kita merupakan bagian dari sayap cinta nan agung..
Hina untuk menyimpulkan setusuk duri yang melekat abadi di palung hati ini hanyalah sementara.

Kita, terlalu hina untuk melampaui petikan takdir Tuhan..
Kuburlah ribuan mimpi yang kita jalin dibalik batu yang dilapisi jutaan duka nestapa..
Karena Tuhan takkan mentakdirkan apa yang tidaksepantasnya ada..
Yaitu, cinta kita... Yang tak sepantasnya untuk lahir kembali..


                                                                                                         Gabriela Zafira Miranda
                                                                                                         24 April 2012..

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar